Stepi

Beautiful in It's Time

Digendong VS Diayun

2 Comments

Bolehkah bayi digendong terus sampai tidur? Bolehkah bayi diayun-ayun dalam ayunan hingga tidur? Pertanyaan ini masih terus berputar dalam otak gw dari briel lahir sampe sekarang, total 8 bulan. hufh..

Dari awal lahiran hingga sebulan pertama tinggal di tempat bokap nyokap dan gw dan debay diurus oleh nyokap dengan metode pengasuhan yang selama ini beliau terapkan ke gw dan adik-adik gw dulu waktu kecil. It’s fine. Tidak ada masalah buat gw dengan cara dan pemikiran yang dipercayai oleh nyokap gw, yang penting buat gw adalah semua yang dilakukan mempunyai tujuan akhir yang baik.

Sebulan setelah melahirkan keluarga dari pihak suami berkunjung, dan gw beserta  debay diboyong ke rumah kami yang nun jauh di pelosok hutan. Di situlah pola asuh debay agak sedikit berbeda dari yang sebelumnya diasuh oleh nyokap gw biasanya. Dan lebih banyak persamaan.

Satu-satunya perbedaan yang mencolok adalah..

Gendong

Nyokap gw emang ngga menerapkan metode untuk selalu menggendong bayi terus-menerus sampe berjam-jam, debay memang digendong alias ditimang-timang dulu waktu mau tidur, begitu bayinya sudah tidur ya sudah langsung diletakin di kasur.

Nyokap mertua menerapkan cara untuk selalu menggendong bayi waktu mau tidur, biar tidurnya lebih pulas KATANYA. Gw sih manggut-manggut aja, nurut-nurut saja. Ooohh gitu..

Beberapa bulan yang lalu, nyokap mengeluh sakit dan pegel punggungnya karena debay gabriel tambah berat badannya, dan ga sanggup untuk menimang, akhirnya nyokap saranin untuk pakai buaian/ayunan untuk menimang debay gabriel. Yah..kasian juga liat nyokap, akhirnya gw dan suami beli deh tu ayunan. Nah sekarang setiap gw tinggal ngantor, kan debay gabriel gw titip sama amaknya(nyokap gw) yah jadinya setiap mau bobok langsung dicemplung ke dalam buaian sama amaknya. Alhasil, ya debay akhirnya kecanduan buaian.

Nah 2 minggu yang lalu gw, suami, dan debay gabriel bertandang ke rumah maknya yang di jawa, ya nggak ketinggalan tuh buaian juga kami bawa kesono, buat jaga-jaga kalau si debay ini kangen sama buaiannya.

Sampe disana, yah dipasangkan tuh buaian, alhasil dikomplain deh sama engkongnya(papa mertua), “koq pake ayunan?, ga bagus loh, mesakke boyok e, ya harusnya ditimang-timang atau gendong aja lebih bagus”, kata engkongnya sambil terheran.

“Yah, kami dulu waktu kecil juga begitu koq”, batinku dalam hati. *cuma berani dalam hati tok**hahhaha*. Tapi ya mesti nurut aja apa yang disampaikannya itu. Yah hasilnya si debay ini gw gendong waktu mau bobok selama SATU MINGGU disana..

Ya Tuhan..bukan gw gak mau untuk menggendong anak gw sendiri, tapi ituloh boyokku MESAKKE dunk!!!! Ya tetap namanya juga bandel, ya iseng-iseng di rumahnya kalo lagi ga ada orang, ya tetap pake ayunan saja..

Sepulangnya dari Jawa, gw bilangin ke nyokap kalo debay gabriel disaranin untuk tidak menggunakan buaian,lalu apa reaksi nyokap atas pernyataan gw ini. Yah tentunya beliau komplain juga, dan beliau bilang justru digendong terus itu ngga bagus buat debay itu sendiri.

*Hening sejenak sambil berpikir*

Ternyata beda daerah beda juga metode pengasuhan anak, di satu sisi mengatakan ini yang terbaik, dan di sisi lain mengatakan ini ngga bagus. Tapi gw yakin apa yang mereka lakukan dan apapun pola pengasuhan yang diterapkan masing-masing walau berbeda tapi mereka pada dasarnya mempunyai tujuan dan maksud yang baik.

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Digendong VS Diayun

  1. kalo mama aku biasa nya di ayun,, biar ga capek hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s